Mencari Makna Travel dalam Novel Critical Eleven

20170814_064559

Critical Eleven merupakan novel ketujuh Ika Natassa. Novel terbitan Gramedia Pustaka Utama ini sudah cetak ke dua puluh kali di bulan Mei 2017. Kisahnya sudah diangkat dalam layar lebar terlihat juga dari sampul cover-nya.

Kisahnya tentang Tanya Baskoro (Anya) dan Aldebaran Risjad (Ale) yang bertemu pertama kali di sebuah pesawat penerbangan ke Sidney. Mengadaptasi dari istilah penerbangan critical eleven, 11 menit krusial yaitu tiga menit pertama pesawat take off dan delapan menit menuju landing. Bagaimana dengan Anya dan Ale, saya sendiri belum mengetahui ceritanya karena belum selesai baca novelnya. Tapi dibanding kisah drama cintanya saya lebih senang mengulik makna travel di novel ini yang tentu saja akan menambah wawasan kita dalam melakukan travelling.

Screenshot_2017-08-14-06-47-13-1

Travel is remarkable thing, right? Di pesawat, di bus, di kereta api, berjalan kaki, it somehow brings you to a whole other dimension more than just the physical destination. Di negara kita yang kurang paham bahasanya, travel is learning to communicate with just a smile. It’s where broken English is welcomed with a smile instead of being greeted by a grammar Nazi.

It’s simple chance of reinventing ourselves at new places where we are nobody but stranger.

But you know what travel means to me tonight?

This.

Ngobrol panjang tanpa pretensi apa-apa dengan seseorang. About nothing and everything.

Isn’t it funny that sometimes the best conversations are the ones that lead to nowhere? Ketika percakapan itu sendiri cukup gregetnya untuk jadi main act. Bukan sekedar opening act atau foreplay seperti biasanya. (hal. 9-10)

This is another thing that travel does to you. The sheer joy of laughing freely with a complete stranger. Just because laughing is a pretty good idea at the moment. (hal. 12-13)

Hmmm…

Kalau saya memaknainya, travel bukan sekedar tiba di lokasi tujuan tapi juga proses menuju tempat tujuan. Seperti arti travel itu sendiri perjalanan. Tersenyum dan mencoba berkomunikasi dengan penumpang di sebelah kita. Maupun sekedar ngobrol yang tidak penting dengan orang yang duduk di sebelah kita. Kalau pun kita naik kendaraan pribadi ada kalanya juga kita akan singgah sekedar mengisi bensin atau berhenti makan.

Jadi ingat waktu saya sering melakukan perjalanan sendiri dulu dengan kereta api maupun pesawat sudah tak terhitung berapa kenalan saya. Tak sekedar itu juga berlanjut dengan bertukar nomor handphone dan silaturahim meski sekedar ber-say hello. Dari obrolan yang tidak penting itu biasanya akan menjadi penting suatu ketika nanti. Misalnya saya membutuhkan tanaman hias eh ada kenalan yang ayahnya jualan, kebetulan sekali bukan? Harganya pun pertemanan. Jangan pernah menganggap sesuatu itu tidak penting.

Seperti Anya dan Ale ini meet cute di dalam pesawat.

Balik lagi ada yang sudah baca novel ini sampai kelar? Pecinta buku Ika Natassa pasti sudah apalagi sudah ada filmnya. Karena saya belum beres bacanya, saya akan melanjutkan membaca lagi. Sengaja sih tidak baca cepat sedang berganti gaya membaca. Tidak seperti dulu asal baca tahu jalan ceritanya, sudah. Padahal penulisnya sudah capek-capek memilih kata dan pesan yang ingin disampaikan. Sekarang baca bukunya mau dipahami dan diresapi. Begitu juga kalau baca Al Qur’an tidak mengejar khatam berapa kali tapi mending satu hari satu halaman plus terjemahan yang dibaca pelan-pelan (dihayati).

Penasaran cerita Anya dan Ale selanjutnya. Dan Travel. Bersambung ya…

 

#ODOP #BloggerMuslimahIndonesia

2 pemikiran pada “Mencari Makna Travel dalam Novel Critical Eleven

Silakan meninggalkan jejak. Insya Alloh saya kunjungi balik^^

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.